Summer Sunshine♥

My photo
Jakarta, Indonesia
F, 21yo.

Wednesday, March 4, 2015

Terimakasih masa kuliah ku!



Hahahaha sekalinya nge blog kalo pas emang lagi kosong dan gak paham lagi harus ngapain sampe kepikiran buat mengisi blog yang udah usang ini. Banyak laba-laba nya kali ya.

Gue pengen banyak share soal beberapa hal yang emang pengen gue share ttg masa kuliah gue. Dari beberapa cerita yang udah gue alamin belakangan ini dan memberikan banyak pelajaran.

Gak berasa banget kalo masa kuliah gue udah selesai, dan gue merasakan di masa kuliah itu, gue belajar banyak hal. Selain pendidikan itu sendiri gue belajar banyak soal yaaaa bisa dibilang mungkin pembelajaran hidup. Masa dimana gue belajar yang namanya berjuang, bersusah-susah, bangkit dari hal yang buat gue jatoh, belajar buat menghargai sesuatu, belajar berani menghadapi sesuatu, pertemanan, persahabatan, masalah diri sendiri, menyikapi sesuatu hal, belajar juga buat memahami sekitar dan masih banyak lagi. 

Selama kuliah, banyak banget pelajaran yang gue dapet. Kuliah selama 3,5tahun dengan keadaan gue harus pulang pergi grogol-srengseng sawah. Awal-awal semester gue merasakan sih capeknya, jauhnya dan harus berjuang dengan yang namanya kendaraan umum transjakarta yang bisa dibilang gak selalu mulus terus. Kadang kalo lagi mendukung ya cepet tapi kalo lagi lama ya lama banget. Ya walaupun mulai semester 5 gue bisa dibilang gak naik kendaraan umum lagi sih, tapi dari sini aja gue udah banyak belajar, belajar sabar, belajar berjuang untuk nunggu kendaraan umum hahahaha. *lah*

Di semester awal 1-2 gue masuk layaknya mahasiswa biasa, kuliah-pulang, kuliah-pulang. Gue kenal banyak temen baru, dari berbagai SMA, dan seperti biasa gak dipungkiri dimanapun kalian berada pasti ada namanya kubu-kubu an. Dari tempat duduk di kampus aja bisa diliat, baris depan isinya anak2 ini, baris belakang isinya anak-anak itu, baris samping siapa, baris tengah siapa. Main masih bergeng bareng-bareng kemana mana bareng. Merasa udah kayak dekat banget, gamau misah lagi tapi terkadang kenyataan berkata lain,  banyak terjadi seleksi alam. Gue belajar bahwa yang namanya seleksi alam itu pasti ada. Kalau kalian tidak nyaman dengan hal atau merasa sudah tidak sejalan lagi yang ada pasti secara sendirinya akan terpisah dan memisahkan diri. Dengan beragam teman-teman yang ada, kalian pasti akan paham yang mana yang pas dan klik untuk dijadikan “teman terdekat” atau bisa dibilang bestfriends kali ya hahahaha. Semester ini dimana gue masih main bergerombol dengan “geng” gue yang berjumlah lebih dari 5, selalu bareng dari jadwal kuliah (gak semua sih) sampe jadwal main. Alhamdulillah geng gue yang sekarang ini tetap bertahan sampai sekarang.

Mulai semester 3, gue udah masuk satu program seperti yang pernah gue share di blog ini awal-awal dlu masuk kuliah dulu. Dari geng gue itu, yang ikut cuma 3, jumlahnya 4 sama gue. Gue pikir selama masuk program itu bakalan mulus-mulus aja, tapi emang gada sih ya yang mulus-mulus aja. Dengan teman-teman yang sama terus sekelas selama kurang lebih 5 semester atau 2.5 tahun pasti ada aja kejadian yang kadang bisa buat ketawa bareng, tapi gak sedikit juga ada kejadian yang menegangkan, bisa sejenis berantem, ada masalah, atau malah drama-drama yang kalau diinget sekarang bikin gue mikir sendiri “lucu ya” atau malah “kok bisa kayak gitu?”. Pembelajaran yang bisa gue ambil disini adalah, setiap orang punya watak masing-masing yang gak sama dan gak bisa disamaratain dengan apa yang kalian mau atau  pengen. Gue belajar buat berpikir “kalo orang kayak gini, harus dihadapin kayak gini, dengan cara ini.” Ya walaupun gue bukan tipe orang yang penentang atau bisa dibilang orang yang gak suka meributkan hal apapun, gue lebih banyak merhatiin dan mencoba buat ngerti aja tanpa harus ikut dalam suasana misalnya sedang menegangkan. Di kelas itu gue juga belajar untuk melihat orang dari banyak sisi, gak hanya dari sisi yang gue kenal aja. Gak semua sisi manusia atau malah sisi temen gue sendiri gue paham dan gue bisa lihat secara langsung. Gue bisa liat setelah sekian lama gue berinteraksi dengan mereka. Selain itu, selama gue interaksi dengan teman-teman yang sama selama itu pasti pernah lah punya perasaan sebel, kesel, kecewa sama salah satu dari penghuni sekelas itu tapi gue mikir gak mungkin jug ague gak di sebelin sama salah satu dari mereka. Pasti lah gue pernah nyebelin, ngeselin, nge bete in dan lainnya. Nah, dari itu gue belajar lagi yang namanya mengevaluasi diri sendiri. Gue gak boleh seenaknya kalopun gue se sebel apapun sama orang, toh Alhamdulillah selama ini belum ada yang sampe berbuat terlalu seenaknya sama gue. Gue belajar juga yang namanya sabar. Gue makin yakin kalo emang yang namanya sabar itu gada batasnya. Jadi, gue berusaha buat yang namanya mengurangi yang namanya emosi yang berkoar-koar. Ya walaupun se emosi-emosi nya gue tetep aja ya gak begitu menggelegar. (kecuali dirumah) wkwkwk

Mulai semester 5, gue ikut suatu organisasi dibawah naungan fakultas di kampus gue. Gue menjadi asisten lab fe yang berbasis komputer. Cukup menjadi dunia baru, lingkungan baru, nambah temen baru dan otomatis pengalaman baru juga. Gue pikir awalnya yang namanya asisten ya gak jauh-jauh dari nemenin dosen, ngebantuin dosen atau yg berbau menjadi tangan kanan dosen. Tapi ternyata, gak semua lab itu dengan dosen, malah untuk lab komputer fe ini, pekerjaan gue bisa dibilang asisten nya asisten dosen karena gue bekerja sama dengan asisten-asisten lain yang membutuhkan gue. Terutama di bidang lab  yang membutuhkan komputer. Gue disini membantu kalau ada trouble di komputer atau yang berbau printer (lo harus tau printer nya kayak gimana, gak kayak printer jaman sekarang) hahaha. Selama 3 semester gue cukup berdedikasi dengan “pekerjaan sampingan” gue ini. Tapi, lagi-lagi gak semulus yang dibayangkan. Banyak juga yang gue alamin dan gak nyangka bakal ngalamin ini. Dari yang harus berurusan dengan senior, memahami senior dengan sangat sampai kena semprot senior pun juga pernah. Mungkin ini biasa dalam suatu organisasi, entah gue merasa gue baru dalam yang namanya organisasi. Ya walaupun gue pernah ngerasain jadi senior dalam organisasi jaman gue sekolah dulu, tapi gue jujur ngerasa kaget dengan hal ini. Hahhahaaha entah karena mindset gue yang udah kepalang tanggung gak enak, atau emang gue ngerasa ini bikin sedih. Dalam organisasi ini jujur dalam 1 semester awal gue “bekerja” bisa dibilang cukup banyak tangisan disini. Bukan karena gue gasuka ngajar nya, tapi gue harus adaptasi dengan lingkungannya. Gue belajar adaptasi dengan lingkungan diluar zona nyaman gue yang amat sangat suka dengan yang datar-datar aja. Gue belajar untuk gak semua yang kita mau harus sesuai dengan keinginan kita. Apa yang gue dapet ya itu yang harus gue jalanin. Semua udah didepan mata. Selain itu gue juga belajar buat yang namanya “gak ikut-ikutan” dan belajar punya pendirian. Gue ngerasa banget banyak hal yang masih belum bisa ge putuskan sendiri dan mandiri untuk mengambil keputusan tapi disini gue harus bisa belajar buat bisa ambil keputusan yang baik buat bersama dan tanpa memikirkan kepentingan pribadi saja. Walaupun terkadang keputusan yang diambil pasti gak semuanya setuju. Selalu ada pro-kontra. Tapi, gue selalu berpikir efek yang akan terjadi kedepannya. Gue gak paham, kadang yang baik buat gue belum tentu sejalan dengan orang lain. Disitu, saya belajar yang namanya tegas sama diri gue sendiri. Belajar untuk jangan takut juga mengambil keputusan yang udah baik menurut gue, tanpa terlalu banyak mendengar apa kata orang lain. Sebenarnya butuh dan perlu masukan orang lain, tapi jangan terlalu buat goyah sih. Selama masih ada yang dukung.  (pendapat pribadi gue) wqwq

Di semester 7, gue menjalani yang namanya skripsi. Masa-masa yang katanya paling ditakutin oleh mahasiswa kalau sudah semester akhir. Gue menjalani masa ini dengan lumayan “perjuangan”. Dari awal gue dapet nama dosen pembimbing yang lama dibandingkan dengan teman-teman gue yang lain (beda +/- 5jam) dibandingkan temen-temen gue yang lain. Dan jengggg jengggg! Gue dapet dosen yang gak pernah ngajar dan udah profesor dan ternyata jabatannya cukup tinggi bukan hanya di tingkat fakultas melainkan udah di tingkat universitas. Bukan sekedar dosen biasa seperti yang lainnya. Untungnya, ada temen gue sekelas yang sama juga dosen pembimbingnya. Dan selama satu semester gue selalu bimbingan bareng, sampai sidang pun bareng. Gue gak akan bahas yang berbau bimbingan dan skripsi gue tapi gue bakalan cerita proses menjelang sidang gue. Gue dijadwalkan sidang tanggal 9 Februari 2015. Kondisi Jakarta yang saat itu lagi musim penghujan membuat banyak cerita di hidup gue. Gue dan temen gue udah siap dengan segala atribut dan materi untuk maju sidang skripsi saat itu. Tapi, hujan yang turun dari pagi ternyata berkata lain, gue gak diizinin sidang hari itu. Bukan karena hujan biasa, melainkan kampus gue banjir, dan 2 penguji dan 1 pembimbing gue gak hadir saat itu dengan alasan akses ke kampus udah gabisa. Gue lagi-lagi cuma bisa ngelus dada, narik napas dan nangis. Itu doang. Disaat temen-temen lo yang sidang di hari yang sama udah dikabarin sejak pagi banget kalau sidang dibatalkan dan gue masih menunggu kepastian yang gak jelas. Rasanya saat itu campur aduk, gue saat itu cuma berdua sama temen gue, gue udah sesenggukan nangis, berasa lo udah tinggal maju selangkah lagi tapi tiba-tiba ada halangan. Cobaan gue gak berhenti sampai disitu. Saat akhirnya gue memutuskan untuk pulang, ternyata banjir di depan kampus udah selutut. Dalam hati gue cuma berpikir “selama gue 3,5 tahun kuliah di kampus ini, udah 2x kehalang banjir. Bedanya yang pertama gue gak sampe nerjang karena ditengah jalan gue pulang karena akses nya udah gak bisa. Kalau yang kedua ini, gue berada di dalam kampus dan bingung akses pulang dan mau gamau harus nerjang, dan yang lucu dan sedikit gak nyangka dan amazing adalah gue menghadapi ini lagi-lagi dengan orang yang sama. Manusia yang sama”. Hahahaha harus banget gue italic saking sama dia lagi-dia lagi. Gak sampai disitu aja, nerjang banjirnya aja gak sebatas nerjang banjir biasa. Terjang pertama di gerbang kampus, itu udah sepaha gue, knalpot motor otomatis kemasukan air. Dan bener deh motornya mogok. Dan dalam keadaan ujan. Mana baju gue warna putih, trawang-trawang dikit deh. Gapapa lah ya. Wqwq gak keliatan ini juga. Gak lama motor nya bisa nyala. Alhamdulillah, akhirnya memutuskan untuk melanjutkan perjalanan. Dan perjuangan gue gak berhenti sampe situ aja, gue hampir mati. Bener-bener berasa hampir mati….. ada truk molen yang hampir ngelindes motor gue gara-gara dia tiba-tiba mundur dan muncratin isi cor-cor an. Kalo misalnya gue lebih maju lagi 1cm aja, gue gepeng dan mungkin gabisa nulis ini. Itu rasanya…..duh gak paham deh udah kayak gatau ah. Cuma bisa ngucap istighfar dan bersyukur masih dikasih keselamatan. Dan belum kelar sampe disitu ceritanya, di depan mata masih ada banjir se-paha yang harus diterjang. Gue mikir kalo misalnya gak diterjang dan nungguin surut, sampe lebaran monyet juga gak bakalan surut kayaknya. Jadi, gue memutuskan untuk maksain nerjang dan merelakan knalpot nya isi air. Di tengah gue nerjang, percis depan motor gue ada bapak-bapak yang lagi nuntun motornya juga tapi ada box nya motornya (delivery-man) dan tiba-tiba ada mobil di sampingnya yg cukup ngebut dan bikin arus besar di banjir tersebut abis itu bapak itu jatoh sama motor2 nya ke air banjir. Gue sontak kaget, mau bantuin tapi gue juga takut motor gue jatoh gak kuat ditopang sama satu orang doang. Gue juga mau jalan nyamperin bapak itu susah, airnya tinggi mau jalan aja jatoh mulu harus pegangan. Untungnya ada mas-mas yang bantuin. Dan bilang kayak gini : “biasa pak orang kaya sombong. Gak bisa liat orang kecil kayak kita susah”. Gue cuma bisa senyum aja dengernya. Sedih juga, tapi mau gimana, ya emang harus dijalanin. Berat memang kalo kondisinya lagi begini tapi gue yakin, ada sesuatu yang udah dipersiapkan oleh Allah agar derajat kita lebih tinggi dan naik level. Dan banyak pembelajaran di balik kejadian ini semua. Termasuk belajar untuk menghargai waktu dan kebersamaan dengan orang yang lagi sama kita. Mau apapun kondisinya (lah kok jadi curhat?) hahaahahaa abaikan! Setelah berhasil diterjang, motor pun mogok dan sama sekali gabisa nyala lagi. Terpaksa harus ke  bengkel, dan semua bengkel rameeeeee. Akhirnya, setelah nunggu dari jam 1, jam stg 4 selesai juga di servis nya. Dan akhirnya pulang deh. 

Dan akhirnya setelah diundur gara-gara banjir itu, gue maju sidang skripsi tanggal 23 Februari 2015, jam 10 pagi dan selesai jam stg12 siang. Alhamdulillah, gue lulus dengan nilai B+ dan nama gue udah nambah panjang dikit dengan gelar baru gue. Akhirnya ya. Lulus setelah perjuangan yang cukup panjang. Alhamdulillah.

Reinta Mirza Wardhani, SE


Terimakasih masa-masa kuliah ku!

Tulisan ini gue persembahkan buat semua orang yang udah mengisi  dan berpartisipasi di masa-masa kuliah gue dengan berbagai pelajaran hidup yang indah dan insya Allah bermanfaat untuk gue kedepannya.

Sampai jumpa lagi. Kalo kata anak-anak mah :

See you on top, guys!

2 comments:

  1. doain gue biar semangat dapet S.T :'))))))

    ReplyDelete
  2. Pengen yang lebih seru ...
    Ayo kunjungi www.asianbet77.com
    Buktikan sendiri ..

    Real Play = Real Money

    - Bonus Promo Red Card pertandingan manapun .
    - Bonus Mixparlay .
    - Bonus Tangkasnet setiap hari .
    - New Produk Sabung Ayam ( minimal bet sangat ringan ) .
    - Referal 5 + 1 % ( seumur hidup ) .
    - Cash Back up to 10 % .
    - Bonus Royalty Rewards setiap bulan .

    Untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
    - YM : op1_asianbet77@yahoo.com
    - EMAIL : melasian77cs@gmail.com
    - WHATSAPP : +63 905 213 7234
    - WECHAT : asianbet_77
    - SMS CENTER : +63 905 209 8162
    - PIN BB : 2B4BB06A / 28339A41

    Salam Admin ,
    asianbet77.com

    Download Disini

    ReplyDelete