Summer Sunshine♥

My photo
Jakarta, Indonesia
F, 21yo.

Thursday, December 3, 2015

Muti’s Wedding Day!


Gak tau harus bilang apa, satu dari sekian temen gue udah ada yang jadi istri orang!!! AAAAAAAAKKKKK! Gak paham juga harus comment apa. Entah temen gue yang kecepetan atau emang menandakan bahwa gue sudah memasuki masa-masa untuk menikah. Let’s go for this story!
Karena memang sudah di rencanakan dari jauh-jauh hari dan kita sudah diberikan seragam, maka oke h-1 acara nya Muti kita udah cusss!

Sabtu (27-Nov-15)
Awalnya berniat buat jalan jam 5 pas, ontime gak pake ngaret. Dan yak, tau dong ya itu agak mustahil buat beberapa temen gue. Akhirnya ngaret sampe jam 6. Udah feeling kalo itu pasti gak bakal keburu untuk liat proses pengajian. Dan bener dong, kita sampe pas mulai siraman. Huahauhauahuaa
Temen gue disiram, dan ada prosesi sungkeman dimana gue mewek luar biasa tersedu-sedu tanpa berenti. Hiks berasa banget. Dimana mungkin itu hari dimana kalian bisa bareng2 full sama orang tua kalian karena akan membina hubungan rumah tangga…..

Karena gue agak mager juga ya nulis panjang-panjang, ini gue kasih fotonya aja ya.

Pemasangan Blaketepe

Sebagian dari Princess dan pacar-pacarnya wkwk
Kita gak begitu lama di rumah Muti karena buat persiapan mereka midodareni, kita gak dateng karena biasanya acara itu khusus buat keluarga besar kedua belah pihak nya aja. Jadi, kita memutuskan untuk jalan-jalan aja gitu ya. SIP!

Tapi karena kita mau mandi dan rapih-rapih dulu, kita memutuskan untuk ke villa duluuuuu. hahahaha dan kita nginep di Resor Dago Pakar. Bagus villa nya, Suasananya juga okeh.


Sorenya, kita udah cukup full-team.
Kita jalan dan makan-makan ucuuuuuuu..... 

Yang pertama itu, kita ke

Warung Salse 
tapi dalam keadaan hujan jadi kita gabisa outdoor :-(
Gue makan Nasi Bakar Kambing disana murah dan enaaaaaaaaak bingiiittttt!!! SUKAAAAAA!!! wkwkwk *lebayyyyy


My Everythingggg<3 br="">
Next Destination!

Congo Resto and Art Gallery
Tempatnya keceeeeee sih, kece banget! tapi gelap-gelap meredup gitu biasa daaaaah hehee buat candle light dinner oke sih kayaknya gitu.disana cuma makan-makan lucuuu. cuma makan starter trus kue sama beli minum aja sihhh. Intinya mah kalo sama temen-temen gue itu yang penting kumpuuuuuuul.

THIS IS IT!

AAAAAAAAAK, I LOVE THEM SO MUCH!<3 br="">

Gak lama sih, soalnya kepikiran besok bakalan bangun subuh untuk yang namanya MAKE-UP. HAHAHA pulang deh cepet. Tapi walaupun udah pulang cepet, bobonya tetep jam 1. YAH! namanya juga kita! hahahahahaahaha.

Okesipppp.


Minggu (29-Nov-2015)

D'DAY!!!!!
Kalo gue boleh jujur, yang mau nikah siapa yang merinding siapa. yassalam. biasa deh ya si reintabolla ini. hihihihiii...

Skip aja ya rusuh dan rungsing nya pagi-pagi kita mau ke PUSDAI. hahahaha agak ribet soalnya kalo diceritain wqwqwq bye maksimal!

Finally!!!!!
Akad nikah pun bisa terlaksana dengan lancar dan ada saat dimana gue merinding parah. parah banget! Pas temen gue keluar dari ruangan pengantinnya untuk menemui suaminya yang baru selesai ijab qobul, disitu gue merinding pake ba-nget! ini sumpah demi apapun merinding.

And,

SELAMAT MENEMPUH HIDUP BARU MUTIARA IJMI RIWINDA & REZA PRASETYA

Pasangan pengantin baru.
Cihuyyyyy! Akhirnyaaaaaaaaaa. ikut bahagia banget!!!

Nah sekarang kita ke bagian resepsi, ini gak kalah heboh dan gak kalah seru dari yang lain. wqwq. Dimulai dari prosesi kirab pengantin, wiiiih si muti pake baju bahan bludru berwarna biru, dan dia langsing banget dan gue sampe skrg masih bingung kenapa dia masih sering bilang dia gendut, sebel amat ah dengernya wkwkwkk



Setelah kirab selesai, yaudah lanjut ke nyerbu makanan dah HAHAHAHHAA. Gue bakal comment buat dekor dan makanan. BAGUS.....Suka liatnya. Makanannya enakkkk. Mau nambah mulu wkwkwk. Mau nikah juga rasanya, (?) hueheuheue

INI SEBAGIAN FOTO-FOTO DARI KITA DI NIKAHANNYA MUTI. LET'S CHECK IT OUT!


Princess (Gak full team banget) tapi lumayan rame.

Cihuy<3 td="">

My Girls!!!!

Lebih dekat dengan Princess yang jadi Bridesmaids<3 br="">


Dan, buat penutup post ini gue mau bilang ke 2 pihak......

Muti & Reza

SELAMAT MENEMPUH HIDUP BARU. SEMOGA MENJADI KELUARGA SAKINAH, MAWADDAH & WARRAHMAH.
PLIS BANGET PLIS, GUE MAU KEPONAKAN LUCUUU SECEPATNYA YA MUT! HUEHEUEH

Princess + Pacar-pacarnya.

MAKASIH GUYS UDAH BUAT LIBURAN INI MENYENANGKAN!!! AAAAAAAAKKKK, JANGAN PERNAH LUPA MAIN-MAIN KAYAK GINI LAGI YAAAAAA!!!
LUVZZZZZZ<3 i="">







Kisses &Hugs


 

@reintabolla

Monday, September 7, 2015

Ngalor ngidul ra karuan!

Cari pekerjaan? Rasanya?  Nano-nano kali ya. Keluar masuk gedung, keluar masuk perkantoran bawa diri,cv dan map untuk tes, interview dan embel-embel nya yg berbau proses seleksi atau rekrutmen. Tetapi, Alhamdulillah sejauh ini masih menikmati dan semoga akan segera berakhir masa-masa menjadi pengangguran ini. (Aamiin Allahuma Aamiin). Udah cukup lama juga mendekam dirumah. Agak sedikit kurang produktif. Tetapi, lagi-lagi hanya bisa berdoa dan terus berusaha.

Berasa banget, disaat sebagian (besar) temen-temen lo udah pada punya kehidupan “pekerjaan” nya dan lo masih diledekin (entah ledekan atau nyindir sih) sama orang rumah (re : mama-bapak) “temen2 kamu udah berapa kali gajian, kamu masih aja jogrog dirumah.”

Kadang kalo masih positive selalu gue berusaha tanamkan dalam diri “masih harus semangat, rejeki gak bakal ketuker, Allah masih seneng liat lo mohon-mohon dan berdoa terus.” Alhamdulillah kadang bisa buat suasana jadi sedikit lebih baik. Tapi, kalo lagi dalam suasana hati tidak baik ya gitu deh suka sejadi-jadinya baper sendiri, suka nyalahin keadaan (lah situ yang salah ngapa jadi nyalahin yg lain?!) hhaahahahaha!
Gue mau cerita ada salah satu kejadian yang buat gue merenung hebat, membuat gue mikir, merasa tertampar dan bikin mewekkkkkk bangettttttt:”(. Ini ceritanya :

Saat itu gue pulang dari suatu gedung perkantoran (lagi-lagi abis interview) di daerah Cilandak. Nah gue pesen ojek online kan. Gue udah janjian dan nunggu di depan gedungnya. Gak lama gue nunggu, ada bapak-bapak udah tua (sekitar umur 50an kayaknya deh). Dia dengan ramah nanya
S (Bapak Suparjo) : Mbak yg pesen gojek?
gue lantas nanya,
R (Saya) : Bapak suparjo?
S : Iya saya mba. Ini helm sama masker nya mba.
R : Iya makasih pak.
Saat itu, saya membuka pembicaraan lebih dulu, saya mulai bertanya ke bapak ini dengan pertanyaan santai sih sebenernya.
R : Bapak dr arah mana?
S : Saya dari arah ragunan mbak tadi abis ada penumpang
R : Rumah bapak di daerah sini?
S : Bukan, rumah saya daerah tanah kusir.
R : Wah lumayan jauh ya pak sampe daerah sini.
S : Lumayan sih, tapi bawa seneng aja mba. Kalau capek tinggal istirahat. Mbak pulang kerja?
R : Oh engga pak, baru selesai tes sama wawancara kerja pak. Belum kerja. Sedang mencari
S : Semoga rejeki ya mba. Biar bisa lekas kerja. Yang penting tetap usaha, terus berdoa ya mba jangan pernah berenti berdoa, solat jangan pernah ditinggalin mohon terus sama Gusti Allah. Sering baik-baik ke orang, jangan pernah lupa buat istighfar dimanapun berada mba. Kalo bisa, biar makin mantep ditambah solat dhuha, tahajud, sedekah sama puasa senin-kamis nya digetolin mba. Insya Allah kalo usaha + Doa udah maksimal mah tinggal tunggu aja. Allah udah ngatur rejeki mba. Gak akan tertukar.
R : Aamiin Aamiin, makasih pak doanya.
Gue udah gak bisa berkata-kata apalagi sebenernya. Makanya pembicaraan gue terpotong sampai situ, sempet ada kali sekitar beberapa menit gue diem, gue merasa tertamparrrrrrr. Malu, terpojok, dan ngerasa masih banyak banget hal yang masih perlu gue perbaiki terlebih untuk ibadah gue. Memang, diakuin kalau ibadah itu urusan pribadi dan masing-masing tapi enggak buat kali ini. Gue merasa Allah sedang ingetin gue dengan perantara bapak itu buat ngasih tau kalo ibadah gue masih jauh banget dari kata “baik”.
Pas udah sampe rumah, gue bayar dan gue bilang makasih sama bapak itu dan bapak itu masih memberikan gue doa lagi “semoga kerjaannya keterima ya mba.” (Aamiin yang amat sangat besar dalam hati).

Nyampe rumah pun gue tanpa ganti baju dlu langsung ke kamar, terus masih mikir dan terngiang-ngiang di telinga gue. Dan akhirnya sampe bener-bener bikin gue gak bisa tidur malemya. Kepikiran banyak hal “apa gue banyak dosa? Apa ini cobaan? Apa emang gue ditakdirkan kayak gini? Sampe gue merasa gue itu kecil banget gada apa apanya.” itu bener-bener bikin gue kayak orang yang hilang arah. (agak lebay kedengerannya tapi ini serius). Hahahahaaha, setelah gue melakukan sesuatu yang gue rasa bisa menenangkan gue, gue berasa lebih tenang. Sedikit plong. Walaupun belum maksimal tapi paling tidak mengurangi sedikit “gelisah” di diri gue.

Gue belajar banyaaaaaaaaaaaaaaaaak banget dari semua ini. Dari yang namanya perjuangan, the power of doa, the power of restu orang tua. Positive nya adalah “gak mungkin gue bisa ngerasa bisa sedeket ini sama Sang Pencipta kalau tidak ada kejadian (belum dapetnya kerja) ini. Mungkin ini salah satu cara agar gue bisa terus memohon, meminta dan banyak intropeksi diri”

DAN SELALU ADA HIKMAH DIBALIK SETIAP KEJADIAN. SAYA PERCAYA ITU :__)))))

KUNCINYA ADALAH, “STAY POSITIVE”.

Insya Allah, Allah beri jalan. (kebanyakan nntn mamah dedeh) hehe






Kiss Kiss Mwah!

@reintabolla

Wednesday, March 25, 2015

Kembali Meminta


Percayalah, jika seseorang yang diam-diam sering kamu sebut dalam doamu tidak juga bersatu denganmu, mungkin kamu sedang dipersiapkan dengan seseorang yang diam diam pula sering menyebutmu dalam doanya.

Wednesday, March 4, 2015

Terimakasih masa kuliah ku!



Hahahaha sekalinya nge blog kalo pas emang lagi kosong dan gak paham lagi harus ngapain sampe kepikiran buat mengisi blog yang udah usang ini. Banyak laba-laba nya kali ya.

Gue pengen banyak share soal beberapa hal yang emang pengen gue share ttg masa kuliah gue. Dari beberapa cerita yang udah gue alamin belakangan ini dan memberikan banyak pelajaran.

Gak berasa banget kalo masa kuliah gue udah selesai, dan gue merasakan di masa kuliah itu, gue belajar banyak hal. Selain pendidikan itu sendiri gue belajar banyak soal yaaaa bisa dibilang mungkin pembelajaran hidup. Masa dimana gue belajar yang namanya berjuang, bersusah-susah, bangkit dari hal yang buat gue jatoh, belajar buat menghargai sesuatu, belajar berani menghadapi sesuatu, pertemanan, persahabatan, masalah diri sendiri, menyikapi sesuatu hal, belajar juga buat memahami sekitar dan masih banyak lagi. 

Selama kuliah, banyak banget pelajaran yang gue dapet. Kuliah selama 3,5tahun dengan keadaan gue harus pulang pergi grogol-srengseng sawah. Awal-awal semester gue merasakan sih capeknya, jauhnya dan harus berjuang dengan yang namanya kendaraan umum transjakarta yang bisa dibilang gak selalu mulus terus. Kadang kalo lagi mendukung ya cepet tapi kalo lagi lama ya lama banget. Ya walaupun mulai semester 5 gue bisa dibilang gak naik kendaraan umum lagi sih, tapi dari sini aja gue udah banyak belajar, belajar sabar, belajar berjuang untuk nunggu kendaraan umum hahahaha. *lah*

Di semester awal 1-2 gue masuk layaknya mahasiswa biasa, kuliah-pulang, kuliah-pulang. Gue kenal banyak temen baru, dari berbagai SMA, dan seperti biasa gak dipungkiri dimanapun kalian berada pasti ada namanya kubu-kubu an. Dari tempat duduk di kampus aja bisa diliat, baris depan isinya anak2 ini, baris belakang isinya anak-anak itu, baris samping siapa, baris tengah siapa. Main masih bergeng bareng-bareng kemana mana bareng. Merasa udah kayak dekat banget, gamau misah lagi tapi terkadang kenyataan berkata lain,  banyak terjadi seleksi alam. Gue belajar bahwa yang namanya seleksi alam itu pasti ada. Kalau kalian tidak nyaman dengan hal atau merasa sudah tidak sejalan lagi yang ada pasti secara sendirinya akan terpisah dan memisahkan diri. Dengan beragam teman-teman yang ada, kalian pasti akan paham yang mana yang pas dan klik untuk dijadikan “teman terdekat” atau bisa dibilang bestfriends kali ya hahahaha. Semester ini dimana gue masih main bergerombol dengan “geng” gue yang berjumlah lebih dari 5, selalu bareng dari jadwal kuliah (gak semua sih) sampe jadwal main. Alhamdulillah geng gue yang sekarang ini tetap bertahan sampai sekarang.

Mulai semester 3, gue udah masuk satu program seperti yang pernah gue share di blog ini awal-awal dlu masuk kuliah dulu. Dari geng gue itu, yang ikut cuma 3, jumlahnya 4 sama gue. Gue pikir selama masuk program itu bakalan mulus-mulus aja, tapi emang gada sih ya yang mulus-mulus aja. Dengan teman-teman yang sama terus sekelas selama kurang lebih 5 semester atau 2.5 tahun pasti ada aja kejadian yang kadang bisa buat ketawa bareng, tapi gak sedikit juga ada kejadian yang menegangkan, bisa sejenis berantem, ada masalah, atau malah drama-drama yang kalau diinget sekarang bikin gue mikir sendiri “lucu ya” atau malah “kok bisa kayak gitu?”. Pembelajaran yang bisa gue ambil disini adalah, setiap orang punya watak masing-masing yang gak sama dan gak bisa disamaratain dengan apa yang kalian mau atau  pengen. Gue belajar buat berpikir “kalo orang kayak gini, harus dihadapin kayak gini, dengan cara ini.” Ya walaupun gue bukan tipe orang yang penentang atau bisa dibilang orang yang gak suka meributkan hal apapun, gue lebih banyak merhatiin dan mencoba buat ngerti aja tanpa harus ikut dalam suasana misalnya sedang menegangkan. Di kelas itu gue juga belajar untuk melihat orang dari banyak sisi, gak hanya dari sisi yang gue kenal aja. Gak semua sisi manusia atau malah sisi temen gue sendiri gue paham dan gue bisa lihat secara langsung. Gue bisa liat setelah sekian lama gue berinteraksi dengan mereka. Selain itu, selama gue interaksi dengan teman-teman yang sama selama itu pasti pernah lah punya perasaan sebel, kesel, kecewa sama salah satu dari penghuni sekelas itu tapi gue mikir gak mungkin jug ague gak di sebelin sama salah satu dari mereka. Pasti lah gue pernah nyebelin, ngeselin, nge bete in dan lainnya. Nah, dari itu gue belajar lagi yang namanya mengevaluasi diri sendiri. Gue gak boleh seenaknya kalopun gue se sebel apapun sama orang, toh Alhamdulillah selama ini belum ada yang sampe berbuat terlalu seenaknya sama gue. Gue belajar juga yang namanya sabar. Gue makin yakin kalo emang yang namanya sabar itu gada batasnya. Jadi, gue berusaha buat yang namanya mengurangi yang namanya emosi yang berkoar-koar. Ya walaupun se emosi-emosi nya gue tetep aja ya gak begitu menggelegar. (kecuali dirumah) wkwkwk

Mulai semester 5, gue ikut suatu organisasi dibawah naungan fakultas di kampus gue. Gue menjadi asisten lab fe yang berbasis komputer. Cukup menjadi dunia baru, lingkungan baru, nambah temen baru dan otomatis pengalaman baru juga. Gue pikir awalnya yang namanya asisten ya gak jauh-jauh dari nemenin dosen, ngebantuin dosen atau yg berbau menjadi tangan kanan dosen. Tapi ternyata, gak semua lab itu dengan dosen, malah untuk lab komputer fe ini, pekerjaan gue bisa dibilang asisten nya asisten dosen karena gue bekerja sama dengan asisten-asisten lain yang membutuhkan gue. Terutama di bidang lab  yang membutuhkan komputer. Gue disini membantu kalau ada trouble di komputer atau yang berbau printer (lo harus tau printer nya kayak gimana, gak kayak printer jaman sekarang) hahaha. Selama 3 semester gue cukup berdedikasi dengan “pekerjaan sampingan” gue ini. Tapi, lagi-lagi gak semulus yang dibayangkan. Banyak juga yang gue alamin dan gak nyangka bakal ngalamin ini. Dari yang harus berurusan dengan senior, memahami senior dengan sangat sampai kena semprot senior pun juga pernah. Mungkin ini biasa dalam suatu organisasi, entah gue merasa gue baru dalam yang namanya organisasi. Ya walaupun gue pernah ngerasain jadi senior dalam organisasi jaman gue sekolah dulu, tapi gue jujur ngerasa kaget dengan hal ini. Hahhahaaha entah karena mindset gue yang udah kepalang tanggung gak enak, atau emang gue ngerasa ini bikin sedih. Dalam organisasi ini jujur dalam 1 semester awal gue “bekerja” bisa dibilang cukup banyak tangisan disini. Bukan karena gue gasuka ngajar nya, tapi gue harus adaptasi dengan lingkungannya. Gue belajar adaptasi dengan lingkungan diluar zona nyaman gue yang amat sangat suka dengan yang datar-datar aja. Gue belajar untuk gak semua yang kita mau harus sesuai dengan keinginan kita. Apa yang gue dapet ya itu yang harus gue jalanin. Semua udah didepan mata. Selain itu gue juga belajar buat yang namanya “gak ikut-ikutan” dan belajar punya pendirian. Gue ngerasa banget banyak hal yang masih belum bisa ge putuskan sendiri dan mandiri untuk mengambil keputusan tapi disini gue harus bisa belajar buat bisa ambil keputusan yang baik buat bersama dan tanpa memikirkan kepentingan pribadi saja. Walaupun terkadang keputusan yang diambil pasti gak semuanya setuju. Selalu ada pro-kontra. Tapi, gue selalu berpikir efek yang akan terjadi kedepannya. Gue gak paham, kadang yang baik buat gue belum tentu sejalan dengan orang lain. Disitu, saya belajar yang namanya tegas sama diri gue sendiri. Belajar untuk jangan takut juga mengambil keputusan yang udah baik menurut gue, tanpa terlalu banyak mendengar apa kata orang lain. Sebenarnya butuh dan perlu masukan orang lain, tapi jangan terlalu buat goyah sih. Selama masih ada yang dukung.  (pendapat pribadi gue) wqwq

Di semester 7, gue menjalani yang namanya skripsi. Masa-masa yang katanya paling ditakutin oleh mahasiswa kalau sudah semester akhir. Gue menjalani masa ini dengan lumayan “perjuangan”. Dari awal gue dapet nama dosen pembimbing yang lama dibandingkan dengan teman-teman gue yang lain (beda +/- 5jam) dibandingkan temen-temen gue yang lain. Dan jengggg jengggg! Gue dapet dosen yang gak pernah ngajar dan udah profesor dan ternyata jabatannya cukup tinggi bukan hanya di tingkat fakultas melainkan udah di tingkat universitas. Bukan sekedar dosen biasa seperti yang lainnya. Untungnya, ada temen gue sekelas yang sama juga dosen pembimbingnya. Dan selama satu semester gue selalu bimbingan bareng, sampai sidang pun bareng. Gue gak akan bahas yang berbau bimbingan dan skripsi gue tapi gue bakalan cerita proses menjelang sidang gue. Gue dijadwalkan sidang tanggal 9 Februari 2015. Kondisi Jakarta yang saat itu lagi musim penghujan membuat banyak cerita di hidup gue. Gue dan temen gue udah siap dengan segala atribut dan materi untuk maju sidang skripsi saat itu. Tapi, hujan yang turun dari pagi ternyata berkata lain, gue gak diizinin sidang hari itu. Bukan karena hujan biasa, melainkan kampus gue banjir, dan 2 penguji dan 1 pembimbing gue gak hadir saat itu dengan alasan akses ke kampus udah gabisa. Gue lagi-lagi cuma bisa ngelus dada, narik napas dan nangis. Itu doang. Disaat temen-temen lo yang sidang di hari yang sama udah dikabarin sejak pagi banget kalau sidang dibatalkan dan gue masih menunggu kepastian yang gak jelas. Rasanya saat itu campur aduk, gue saat itu cuma berdua sama temen gue, gue udah sesenggukan nangis, berasa lo udah tinggal maju selangkah lagi tapi tiba-tiba ada halangan. Cobaan gue gak berhenti sampai disitu. Saat akhirnya gue memutuskan untuk pulang, ternyata banjir di depan kampus udah selutut. Dalam hati gue cuma berpikir “selama gue 3,5 tahun kuliah di kampus ini, udah 2x kehalang banjir. Bedanya yang pertama gue gak sampe nerjang karena ditengah jalan gue pulang karena akses nya udah gak bisa. Kalau yang kedua ini, gue berada di dalam kampus dan bingung akses pulang dan mau gamau harus nerjang, dan yang lucu dan sedikit gak nyangka dan amazing adalah gue menghadapi ini lagi-lagi dengan orang yang sama. Manusia yang sama”. Hahahaha harus banget gue italic saking sama dia lagi-dia lagi. Gak sampai disitu aja, nerjang banjirnya aja gak sebatas nerjang banjir biasa. Terjang pertama di gerbang kampus, itu udah sepaha gue, knalpot motor otomatis kemasukan air. Dan bener deh motornya mogok. Dan dalam keadaan ujan. Mana baju gue warna putih, trawang-trawang dikit deh. Gapapa lah ya. Wqwq gak keliatan ini juga. Gak lama motor nya bisa nyala. Alhamdulillah, akhirnya memutuskan untuk melanjutkan perjalanan. Dan perjuangan gue gak berhenti sampe situ aja, gue hampir mati. Bener-bener berasa hampir mati….. ada truk molen yang hampir ngelindes motor gue gara-gara dia tiba-tiba mundur dan muncratin isi cor-cor an. Kalo misalnya gue lebih maju lagi 1cm aja, gue gepeng dan mungkin gabisa nulis ini. Itu rasanya…..duh gak paham deh udah kayak gatau ah. Cuma bisa ngucap istighfar dan bersyukur masih dikasih keselamatan. Dan belum kelar sampe disitu ceritanya, di depan mata masih ada banjir se-paha yang harus diterjang. Gue mikir kalo misalnya gak diterjang dan nungguin surut, sampe lebaran monyet juga gak bakalan surut kayaknya. Jadi, gue memutuskan untuk maksain nerjang dan merelakan knalpot nya isi air. Di tengah gue nerjang, percis depan motor gue ada bapak-bapak yang lagi nuntun motornya juga tapi ada box nya motornya (delivery-man) dan tiba-tiba ada mobil di sampingnya yg cukup ngebut dan bikin arus besar di banjir tersebut abis itu bapak itu jatoh sama motor2 nya ke air banjir. Gue sontak kaget, mau bantuin tapi gue juga takut motor gue jatoh gak kuat ditopang sama satu orang doang. Gue juga mau jalan nyamperin bapak itu susah, airnya tinggi mau jalan aja jatoh mulu harus pegangan. Untungnya ada mas-mas yang bantuin. Dan bilang kayak gini : “biasa pak orang kaya sombong. Gak bisa liat orang kecil kayak kita susah”. Gue cuma bisa senyum aja dengernya. Sedih juga, tapi mau gimana, ya emang harus dijalanin. Berat memang kalo kondisinya lagi begini tapi gue yakin, ada sesuatu yang udah dipersiapkan oleh Allah agar derajat kita lebih tinggi dan naik level. Dan banyak pembelajaran di balik kejadian ini semua. Termasuk belajar untuk menghargai waktu dan kebersamaan dengan orang yang lagi sama kita. Mau apapun kondisinya (lah kok jadi curhat?) hahaahahaa abaikan! Setelah berhasil diterjang, motor pun mogok dan sama sekali gabisa nyala lagi. Terpaksa harus ke  bengkel, dan semua bengkel rameeeeee. Akhirnya, setelah nunggu dari jam 1, jam stg 4 selesai juga di servis nya. Dan akhirnya pulang deh. 

Dan akhirnya setelah diundur gara-gara banjir itu, gue maju sidang skripsi tanggal 23 Februari 2015, jam 10 pagi dan selesai jam stg12 siang. Alhamdulillah, gue lulus dengan nilai B+ dan nama gue udah nambah panjang dikit dengan gelar baru gue. Akhirnya ya. Lulus setelah perjuangan yang cukup panjang. Alhamdulillah.

Reinta Mirza Wardhani, SE


Terimakasih masa-masa kuliah ku!

Tulisan ini gue persembahkan buat semua orang yang udah mengisi  dan berpartisipasi di masa-masa kuliah gue dengan berbagai pelajaran hidup yang indah dan insya Allah bermanfaat untuk gue kedepannya.

Sampai jumpa lagi. Kalo kata anak-anak mah :

See you on top, guys!

Sunday, January 19, 2014

BALI-GILI TRAWANGAN (latepost)





HAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAI SEMUAAAAAAAA!!!


Yeayyyyyyyyyyy!!!!! Akhirnya!!! Setalah sekian lama, jadi juga yeayyyyy 
PRINCESS* goes to Bali & Gili Trawangan!:_D:_D
Kumpul semua di Bandara dari jam 5 pagi coba kan ya tuuuuh bayangin pas 17 Agustus! 17 Agustus an di atas pesawat deh gue ye! :-p

*(nama grup pertemanan gue)





Datang langsung ke penginapan dulu, gak lama kita langsung ke KUTA BEACH! hahahaahahaha satu kalimat "Oh jadi ini toh Bali, Jadi ini tooh ya Pulau Dewata":_) biasa dehhhhh norak langsung foto-foto gitu, namanya juga ciway ciway sih yaaaaaaa:___D








Malemnya, kita menyusuri kuta beachhhhhh deh, ya merasakan suasana malam di Kuta gitu hahahahaahahahaha maklum agak gmana gitu sih ya ueeee soalnya baru sekali kan yaaaa...



Belom afdol kalo belum foto disini kali yaaaaa :p
Hari berikutnyaaaaaaa, kita ke......




We are Friends!


TANAH LOT!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! yeayyyyy, pemandangan nya ya sekali lagi deh berucap Subhanallah terus saya mah. pantes ya disebut pulau dewataaaaaaaaaaa :"") AAAAAAKKK


Nahhhhhhh ini keesokan harinya kita sudah berada di Gili Trawangan!!! ini lebih Subhanallah banget pemandangan dan ah susahlah diungkapkan kata2nya. ternyata Indonesia itu canik nta luar biasa YaAllah Subhanalllah bangeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeet lahhhhh! Ini kumpulan foto2 waktu kita di Gili Trawangan


FAST BOAT!










Karena di Gili gaboleh ada kendaraan yang menimbulkan polusi nih yaa, yaudah akhirnya kita cuma bisa naik sepeda kemana mana, huft cukup pegel. TAPI,


KITA BERHASIL MUTERIN GILI TRAWANGAN NAIK SEPEDA LOOOOH!!!!!! 

bad news nya, besokannya kita gak kuat bangun trauma liat sepeda saking capek nya ahhaahahahahaha ayo ngaku siapa yang trauma naik sepeda dan liat sepeda???? -_-



Cantiknya, siapa ini??? :-p





KU's mateeee!!!



Anak Buleeeeee

Kita gak begitu lama di Gili karena kita harus balik lagi ke Bali. hahahahahaha see you next time, Gili Trawangannnn ;;)


Sampai  Padang Bai kita gak lama langsung ke uluwatu. makanya gak sempet ganti baju hahahaahahahahahahaha jadi cuma istirahat bentar langsung cusssss lagiiiiiiii...
Emang bener ya Bali tuh aaaaaaaah cinta lahhhhh.





nahhhhh kita sampe agak soreeeee, dan lanjut lagi ke Jimbaran. semuanya dikebut hari ini soalnya besok nya kita pulang ke jakarta :_( huhuhuhuuu Jadi ini malem terakhir di bali







AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA INTINYA

GUE PENGEN BALIK LAGI KE BALI :D
THANK YOU FOR SHORT HOLIDAY INI.
I HEART YOU, GUYS!